Senin, 06 April 2015

HUKUM MENAQALKAN ZAKAT

Apakah hukumnya menaqalkan zakat?

1.   Dalam mazhab As-Syafi’I, hukum menaqalkan zakat dari balad harta ke balad yang yang lain ketika ada mustahiq di balad harta ada dua pendapat:

a.   Pendapat Azhar, haram menaqalkan zakat dari balad harta. Bila dinaqalkan zakat tersebut tidak sah.
b.   Pendapat muqabil azhar, boleh dan sah menakaqalkan zakat ke balad lain. Pendapat ini dipilih oleh kebanyakan ulama dalam mazhab as-Syafi’i.
2.   Yang dimaksud dengan balad yang haram menaqalkan zakat kepadanya adalah daerah yang di situ dibolehkan jama’ qashar salat bagi musafir dari tempat harta berada waktu wujub.

Lihat:
Jalaluddin al-Mahalli, Kanz ar-Raghibiin, dicetak bersama Hayiyah Qulyubi dan Umairah, (Bairut: Daar al-Fikr, t.t), juz,3. Hal. 203-204.
(وَالْأَظْهَرُ مَنْعُ نَقْلِ الزَّكَاةِ) مِنْ بَلَدِ الْوُجُوبِ مَعَ وُجُودِ الْمُسْتَحِقِّينَ فِيهِ إلَى بَلَدٍ آخَرَ فِيهِ الْمُسْتَحِقُّونَ، بِأَنْ تُصْرَفَ إلَيْهِمْ أَيْ يَحْرُمُ، وَلَا يُجْزِئُ لِمَا فِي حَدِيثِ الشَّيْخَيْنِ «صَدَقَةٌ تُؤْخَذُ مِنْ أَغْنِيَائِهِمْ، فَتُرَدُّ عَلَى فُقَرَائِهِمْ» ، وَالثَّانِي: يَجُوزُ النَّقْلُ وَيُجْزِئُ لِلْإِطْلَاقِ فِي الْآيَةِ،
“menurut pendapat azhar tidak boleh menaqalkan zakat dari balad wujub kepada balad yang lain bila ada mustahiq di balad tersebut dengan menyerahkan zakat itu kepada mereka, maksudnya haram dan tidak sah berdasarkan hadis Bukhari dan Muslim: “sedekah itu diambil dari orang kaya mereka diberikan kepada oran miskin mereka.” Menurut pendapat Kedua, boleh dan sah memindahkan zakat ke balad lain dalilnya karena tidak ada pembatasan mustahiq khusus ahli balad dalam ayat.”

Al-Qulyubi, Hayiyah Qulyubi, (Bairut: Daar al-Fikr, t.t), juz,3. Hal. 203.
(مِنْ بَلَدِ الْوُجُوبِ) أَيْ إلَى مَحَلٍّ يَجُوزُ قَصْرُ الصَّلَاةِ فِيهِ لِلْمُسَافِرِ مِنْ أَهْلِ ذَلِكَ الْبَلَدِ، وَالْمُرَادُ بِالْبَلَدِ مَحَلُّ الْوُجُوبِ كَالْقَرْيَةِ وَالْحِلَّةِ وَمَحَلِّ الْإِقَامَةِ لِذِي الْخِيَامِ وَالسَّفِينَةِ لِمَنْ فِيهَا،
“(Dari Balad Wujub), maksudnya adalah dipindahkan ke tempat yang disitu boleh qashar shalat bagi musafir dari ahli balad itu. Dan yang dimaksud dengan balad adalah tempat wujub seperti Kampung, hillah, tempat perkemahan bagi ahli khiyam dan kapal laut bagi orang yang berada di dalamnya.”

Juga bisa dilihat:
Tufhah al-Muhtaj, juz, 7. Hal. 172.
Nihayah al-Muhtaj, juz. 6, hal. 167
Mughni al-Muhtaj, juz.4. 191.
Dll

Tidak ada komentar:

Posting Komentar