Minggu, 10 Mei 2015

MAZHAB ULAMA TENTANG HUKUM MEMBACA AL-QUR’AN BAGI ORANG BERJUNUB DAN ORANG BERHAIDH

Menurut mazhab Syafi’I, orang berjunub dan berhaidh haram membaca al-qur’an walaupun sedikit dan tidak sampai satu ayat. Pendapat ini sesuai dengan pendapat kebanyakan ulama, demikian dihikayahkan dari manyoritas ulama oleh al-Khuthaby dan ulama lainnya. Para ulama mazhab syafi’I juga menghikayahkan pendapat ini dari Umar bin Khatthab, Ali bin Abi Thalib, Jabir. Rh, al-Hasan, az-Zuhry, an-Nakha’I, Qatadah, Ahmad dan Ishak. Menurut Daud ad-Dhahiry, orang berjunub dan orang berhaidh boleh membaca seluruh isi al-Qur’an. Pendapat ini juga diriwayatkan dari Ibni Abbas dan Ibni Musayyab. Menurut Qadhi Abu Thaib, pendapat ini merupakan pilihan Ibnu Munzir. Menurut mazhab Maliki, orang berjunub boleh menbaca sedikit dari ayat al-Qur’an untuk perlindungan. Sedangkan tentang orang berhaidh ada dua riwayat dari Imam Malik: boleh dan tidak boleh. Menurut Mazhab Hanafy, orang berjunub boleh membaca sebagian ayat, tidak boleh membaca satu ayat yang sempurna. Juga ada riwayat dari Abu Hanifah yang seseuai dengan mazhab Syafi’i. Dalil pendapat yang membolehkan membaca al-qur’an bagi orang yang berjunub dan berhaid secara mutlak adalah hadis Aisyah. Ra:
 أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَذْكُرُ اللَّهَ تَعَالَى عَلَى كُلِّ أَحْيَانِهِ )رَوَاهُ مُسْلِمٌ (
Artinya: “sesungguhnya nabi Saw selalu menyebut Allah swt dalam setiap waktunya.” Alalsan lainnya, karena pada dasarnya membaca al-Qur’an itu tidak haram.
Dalil mazhab Syafi’I adalah: Hadis Ibnu Umar:
 لَا يَقْرَأُ الْجُنُبُ وَلَا الْحَائِضُ شَيْئًا مِنْ الْقُرْآنِ )رَوَاهُ التِّرْمِذِيُّ وَابْنُ مَاجَهْ وَالْبَيْهَقِيُّ وَغَيْرُهُمْ(
Artinya: “Orang berjunub dan orang berhaidh tidak boleh membaca sedikitpun dari al-Qur’an.” Tapi hadis ini dhaif.
Hadis Abdullah bin Salimah dari Ali ra:
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقْضِي حَاجَتَهُ فَيَقْرَأُ  الْقُرْآنَ وَلَمْ يَكُنْ يحجبه وربما قال يحجزه عن القرآن شئ ليس الجناية
Artinya: “Rasulullah. Saw membaca al-qur’an setelah qadha hajat dan tidak ada sesuatupun yang mengahalangi beliau dari membaca al-Qur’an selain junub.” Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Daud, Tirmizi, an-Nasa’I, Ibnu Majah, Baihaqy dan ulama lainnya. Berkata Tirmizi, hadis ini “Hasan – Sahih”, sementara para huffadh dan muhaqqiqin lainnya mengatakan hadis ini dhaif. Hadis ini juga diriwatkan oleh Imam Syafi’I dalam kitab Jima’ at-Thahur dan beliau berkata: “andai kata hadis ini tsabit, maka ini menjadi dalil haram membaca al-qur’an bagi orang yang berjunub.” Al-Baihaqy berkata” Imam Syafi’I tidak memastikan tsabitnya hadis ini karena hadis ini bersumber dari Abdullah bin Salimah yang meriwayatkan hadis ini ketika telah berusia lanjut sebagai mana dikatakan oleh Syu’bah. Abdullah bin Salimah termasuk perawi yang diingkari riwayatnya. Salah satu penyebab riwayatnya diinkari, karena akalnya yang melemah disebabkan factor usia. Lalu Al-Baihaqy meriwayatkan kebenaran perkataan Syu’bah dari para imam dan beliau berkata “Dan telah sahih dari Umar bin Khatthab ra, bahwa beliau membenci bacaan al-qur’an bagi orang yang berjunub.” Kemudian beliau meriwatkan hadis itu beserta sanadnya darinya. Dan diriwayatkan dari Ali bin Abi Thalib “Orang berjunub tidak boleh membaca al-Qur’an dan tidak tidak satu huruf pun darinya.” Al-Baihaqy juga meriwayatkan dari Abdullah bin Malik al-Ghafiqy bahwa beliau mendengar rasulullah. Saw bersabda :
 إذَا تَوَضَّأْتُ وَأَنَا جُنُبٌ أَكَلْتُ وَشَرِبْتُ وَلَا أُصَلِّي وَلَا أَقْرَأُ حَتَّى أَغْتَسِلَ
Artinya : “Apabila saya telah berwudhu’ padahal saya dalam keadaan berjunub maka saya makan dan saya minum dan saya tidak salat dan tidak membaca al-qur’an sehingga saya mandi.” Sanad hadis ini juga dhaif. Para ulama mazhab Syafi’I juga berhujjah dengan kisah Abdullah bin Rawahah ra yang masyhur, bahwa istrinya melihat ia jima’ dengan jariyahnya, lalu istrinya mengambil pisau ingin membunuhnya maka ia membantah telah menjimak jariyahnya lalu berkata : bukankah rasulullah. Saw melarang orang berjunub membaca al-Qur’an?. Ya jawab istrinya. Lalu ia membaca beberapa bait yang masyhur. Istrinya mengira itu adalah ayat al-qur’an sehingga istrinya terdiam. Lalu ia menceritakan peristiwa itu kepada rasulullah. Saw, rasulpun tertawa dan beliau tidak mengingkarinya. Ada dua segi dilalah dalam kisah ini. Pertama, rasulullah. Saw tidak mengingkari perkataan Abdullah bin Rawahah (Rasulullah. Saw mengharamkan bacaan al-qur’an bagi orang berjunub). Kedua, kisah ini sangatlah populer di kalangan mereka yang diketahui oleh kaum lelaki dan kaum perempuan. Tetapi sanad kisah ini juga lemah dan munqati’. Para ulama mazhab Syafi’I membantah Daud ad-Dhahiri yang berhujjah dengan hadis Aisyah di atas, bahwa yang dimaksud dengan zikir adalah zikir selain al-Qur’an, kerena demikianlah pengertian zikir ketika itlaq. Sedangkan mazhab-mazhab yang lain, mereka mengakui pengharaman bacaan al-qur’an bagi orang berhadas besar, kemudian mereka mengkhususkan boleh bagi orang berhaidh dengan tanpa dasar yang kuat. Jika mereka berkata kami membolehkan bagi orang berhaidh agar mereka tidak lupa dengan hafalan al-qur’annya maka kita akan menjawab, tujuan itu bisa terlaksana dengan membacanya dalam hati. Wallahu a’lam.

Terjemahan al-Majmu’ Syarh al-Muhazab,
Oleh: Tgk. Taufiq Yacob, S.Pd.I

Tidak ada komentar:

Posting Komentar