Minggu, 26 Maret 2017

MUQARANAH DAN MUSHAHABAH PADA NIAT SALAT

Niat, takbiratul ihram, dan berdiri betul dalam salat dilakukan dalam waktu yang bersamaa. Di antara tiga rukun ini tidak berlaku aturan tertib. (In Sya Allah “Tidak semua rukun salat wajib tertib” akan kita bahas dalam artikel khusus).
       Berkenaan dengan niat dan takbiratul ihram ada dua buah istilah yang sulit dipahami pengertiannya dan sulit pula dalam pelaksanaannya. Kedua istilah itu adalah muqaranah dan mushahabah.
Para ulama menjelaskan bahwa masing-masing dari dua istilah ini memiliki dua macam makna, yaitu makna hakiki dan makna ‘urufi.
1.   Mushahabah
a.   Makna hakiki
Melintaskan dalam hati semua rukun salat mulai dari takbiratul ihram hingga salam secara rinci satu persatu.
b.   Makna ‘urufi
Melintaskan dalam hati semua rukun salat secara global.
2.   Muqaranah
a.   Makna hakiki
Memulai dan mengakhiri niat dan takbir dalam waktu yang bersamaan.
b.   Makna ‘urufi
Ada bagian dari niat dan takbir yang terjadi dalam waktu yang bersamaan.
Lihat Hasyiyah Bujairimi Alaa Fath al-Wahab, juz.1, hal. 189.
فَالْحَاصِلُ أَنَّ لِلْقَوْمِ أَرْبَعَةَ أَشْيَاءَ اسْتِحْضَارٌ حَقِيقِيٌّ بِأَنْ يَسْتَحْضِرَ جَمِيعَ أَرْكَانِ الصَّلَاةِ تَفْصِيلًا وَمُقَارَنَةٌ حَقِيقِيَّةٌ بِأَنْ يَقْرُنَ ذَلِكَ الْمُسْتَحْضِرَ بِجَمِيعِ أَجْزَاءِ التَّكْبِيرِ وَاسْتِحْضَارٌ عُرْفِيٌّ بِأَنْ يَسْتَحْضِرَ الْأَرْكَانَ إجْمَالًا وَمُقَارَنَةً عُرْفِيَّةً بِأَنْ يَقْرُنَ ذَلِكَ الْمُسْتَحْضِرَ بِجُزْءٍ مِنْ التَّكْبِيرِ شَيْخُنَا،
Kesimpulannya, penjelasan tentang muqaranah dan mushahabah ada empat macam.
1.   Mushabah (Isthihzhar) hakiki yaitu  melintaskan dalam hati semua rukun salat secara rinci.
2.   Muqaranah hakiki, yaitu menyertakan semua unsur niat dengan seluruh bagian dari takbir.
3.   Mushahabah ‘urufi, yaitu melintaskan dalam hati semua rukun salat secara global.
4.   Muqaranah ‘urufi, yaitu menyertakan semua unsur niat dengan bagian dari takbir.
Dalam pelaksanaan mushahabah dan muqaranah, para ulama berbeda pendapat tentang bagaimana yang wajib dari keduanya.
1.   Mushahabah
a.   Wajib mushahabah hakiki
b.   Untuk orang awam cukup mushahabah ‘urufi sedangakan untuk khawas mesti muqaranah hakiki.
c.   Yang wajib hanyalah melintaskan qashad, fardhu/sunat dan ta’yiin dalam hati ketika beniat.
2.   Muqaranah
a.   Wajib muqaranah hakiki
b.   Wajib muqaranah awal niat dan awal takbir saja
c.   Untuk orang awam cukup muqaranah ‘urufi sedangkan untuk khawas mesti muqaranah hakiki.
Pendapat yang direkomendasikan oleh Imam Haramain dan Imam al-Ghazali adalah: untuk orang awam cukup muqaranah dan mushahabah ‘urufi. Ibnu Ruf’ah mengatakan “inilah pendapat yang benar dan tidak boleh dipilih pendapat selain pendapat ini.” Pernyataan Ibnu Ruf’ah juga ditegaskan oleh Imam Subky “Barang siapa yang tidak mengamalkan pendapat ini ia akan terjatuh dalam wiswas yang tercela.”
WALLAHU A’LAM

Lihat Hasyiyah Bujairimi Alaa Fath al-Wahab, juz.1, hal. 189.
وَالْمُعْتَمَدُ أَنَّ الِاسْتِحْضَارَ الْوَاجِبَ هُوَ الْقَصْدُ وَالتَّعْيِينُ وَنِيَّةُ الْفَرْضِيَّةِ عِنْدَ أَيِّ جُزْءٍ مِنْ أَجْزَاءِ التَّكْبِيرِ كَمَا قَرَّرَهُ شَيْخُنَا ح ل نَقْلًا عَنْ شَيْخِهِ الْخَلِيفِيِّ، وَهُوَ عَنْ شَيْخِهِ الشَّيْخِ مَنْصُورٍ الطُّوخِيِّ، وَهُوَ عَنْ شَيْخِهِ الشَّوْبَرِيِّ، وَهُوَ عَنْ شَيْخِهِ الرَّمْلِيِّ الصَّغِيرِ، وَهُوَ عَنْ شَيْخِ الْإِسْلَامِ قَالَ: وَكَانَ الشَّيْخُ الطُّوخِيُّ يَقُولُ: هَذَا هُوَ مَذْهَبُ الشَّافِعِيِّ، وَهَذَا انْفَرَدَ بِهِ الشَّافِعِيُّ عَنْ بَقِيَّةِ الْأَئِمَّةِ اهـ
Lihat Fath al-Mu’iin dicetak bersama Hasyiyah I’anah at-Thalibiin, juz. Hal. 154.
يستحضر كل معتبر فيها مما مر وغيره.
كالقصر للقاصر، وكونه إماما أو مأموما في الجمعة، والقدوة لمأموم في غيرها، مع ابتدائه.
ثم يستمر مستصحبا لذلك كله إلى الراء.
وفي قول صححه الرافعي، يكفي قرنها بأوله.
وفي المجموع والتنقيح المختار ما اختاره الامام والغزالي: أنه يكفي فيها المقارنة العرفية عند العوام بحيث يعد مستحضرا للصلاة.
وقال ابن الرفعة: إنه الحق الذي لا يجوز سواه.

وصوبه السبكي، وقال: من لم يقل به وقع في الوسواس المذموم.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar