Sabtu, 04 Juli 2020

SEMBILAN MACAM MADLUL KALIMAT ISIM


           Isim adalah salah satu dari tiga macam kalimat dalam bahasa Arab, yaitu Isim, Fi’il dan Huruf. Isim adalah kalimat yang menunjukkan kepada makna secara istiqlal (tidak butuh kepada kalimat lain).
        Dilihat dari corak madlulnya isim terbagi menjadi Sembilan macam:
1.        Isim yang menunjukkan kepada sesuatu dari segi zat dan hakikatnya. Semua isim alam termasuk dalam contoh ini. Misalnya kata Muhammad menunjukkan kepada zat dan hakikatnya si Muhammad.
2.      Isim yang menunjukkan kepada sesuatu dari segi satu bagian dari kesuluruhan zatnya. Masuk dalam contoh ini seperti kata besi yang menunjukkan kepada parang, kata roti yang menunjukkan kepada biscuit dan lain sebagainya.
3.       Isim yang menunjukkan kepada sesuatu dari segi hakikat sifat yang berada pada zatnya, seperti kata hitam, merah, putih dan warna lainnya yang menunjukkan kepada warna sebuah benda.
4.      Isim yang menunjukkan kepada sesuatu dari segi sifat idhafi, seperti kata pemilik, penerima, pemberi dan lain sebagainya.
5.      Isim yang menunjukkan kepada sesuatu memandang sifat salbiyahnya, seperti kata buta yang menunjukkan tidak melihat, kata tuli yang menunjukkan tidak mendengan, kata bisu yang menunjukkan tidak bisa berbicara dan lain sebagainya.
6.      Isim yang menunjukkan kepada sesuatu memandang hakikat sifat yang disertai sifat idhafi, seperti kata A’alim dan kata Qaadir karena ilmu dan kuasa adalah sifat hakiki tapi juga punya idhafi yang diketahui dan yang dikuasai.
7.      Isim yang menunjukkan kepada sesuatu dari segi sifat hakiki yang disertai sifat salbiyah, seperti kata “Qaadir laa Ya’jiz” dan kata “A’alim laa Yajhal”.
8.      Isim yang menunjukkan kepada sesuatu memandang sifat idhafi kepada salbiyah, seperti kata Awwal sebagai istilah untuk sesuatu yang mendahuli yang lain, kata Qayyum yang bermakna tidak butuh kepada yang lain.
9.      Isim yang menunjukkan kepada sesuatu memandang kesuluruhan sifat hakiki, idhafi dan salabi, seperti kata “Ilah”.
a.      Menunjukkan kepada sifat hakiki yaitu wajib wujud lizatih semenjak azali.
b.      Menunjukkan kepada sifat idhafi yaitu menjadikan segala Sesutu.
c.       Menunjukkan kepada sifat salabi yaitu bersih dari segala kekurangan.

Referensi, Lihat: Nihayah Azzain fii Irsyad Al-mubtadiin, hal. 7.

)بِسم الله الرَّحْمَن الرَّحِيم)
أَقسَام الِاسْم تِسْعَة أَولهَا الِاسْم الْوَاقِع على الشَّيْء بِحَسب ذَاته كَسَائِر الْأَعْلَام نَحْو زيد فَإِنَّهُ ذَات الشَّيْء وَحَقِيقَته
ثَانِيهَا الْوَاقِع على الشَّيْء بِحَسب جُزْء من أَجزَاء ذَاته كالجوهر للجدار والجسم لَهُ
ثَالِثهَا الْوَاقِع على الشَّيْء بِحَسب صفة حَقِيقِيَّة قَائِمَة بِذَاتِهِ كالأسود والأبيض والحار والبارد
رَابِعهَا الْوَاقِع على الشَّيْء بِحَسب صفة إضافية فَقَط كالمعلوم وَالْمَفْهُوم وَالْمَذْكُور وَالْمَالِك والمملوك
خَامِسهَا الْوَاقِع على الشَّيْء بِحَسب صفة سلبية كأعمى وفقير وسليم عَن الْآفَات
سادسها الْوَاقِع على الشَّيْء بِحَسب صفة حَقِيقِيَّة مَعَ صفة إضافية كعالم وقادر بِنَاء على أَن الْعلم وَالْقُدْرَة صفة حَقِيقِيَّة لَهَا إِضَافَة للمعلومات والمقدورات
سابعها الْوَاقِع على الشَّيْء بِحَسب صفة حَقِيقِيَّة مَعَ صفة سلبية كقادر لَا يعجز وعالم لَا يجهل وكواجب الْوُجُود
ثامنها الْوَاقِع على الشَّيْء بِحَسب صفة إضافية على صفة سلبية كلفظة أول فَإِنَّهُ عبارَة عَن كَونه سَابِقًا غَيره وَهُوَ صفة إضافية وَأَنه لَا يسْبقهُ غَيره وَهُوَ صفة سلبية وكالقيوم فَإِن مَعْنَاهُ كَونه قَائِما بِنَفسِهِ أَي لَا يحْتَاج إِلَى غَيره وَهُوَ سلب ومقوما لغيره وَهُوَ إِضَافَة
تاسعها الْوَاقِع على الشَّيْء بِحَسب مَجْمُوع صفة حَقِيقِيَّة وإضافية وسلبية كالإله فَإِنَّهُ يدل على كَونه مَوْجُودا أزليا وَاجِب الْوُجُود لذاته وعَلى الصِّفَات السلبية الدَّالَّة على التَّنْزِيه وعَلى الصِّفَات الإضافية الدَّالَّة على الإيجاد والتكوين.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar