Rabu, 01 April 2015

“ISYTIGHAL ITU TIDAK SULIT”

Oleh. Tgk. Taufiq Yacob, S. Pd.I.

منها باب الاشتغال
Sebagian dari tempat-tempat yang wajib disembunyikan amilnya adalah bab istighal
وحقيقته أن يتقدم اسم ويتأخر عنه فعل أو وصف
Dan bermula hakikatnya istighal itu bahwa terdahululah satu isem dan tertakkhir dari padnya isem oleh satu fiil atau satu washaf.
 مشتغل بالعمل في ضمير الاسم السابق أو في ُملابسه عن العمل في الاسم السابق
Yang sibuk (bukan ragu) ia fiil atau wasaf dengan beramal pada dhamer isem yang terdahulu atau pada mudhafnya (mulabis) isem yang terdahulu jauh daripada (sehingga tidak sempat)  beramal pada isem yang terdahulu.
Contoh
Terdahulu isem dan tertakkhir fiil yang sibuk beramal pada isem sabiq
زيداً اضربه،
Contoh
Terdahulu isem dan tertakkhir washaf yang sibuk beramal pada isem sabiq
وزيدا أنا ضاربه الآن أو غداً،
Contoh
Terdahulu isem dan tertakkhir fiil yang sibuk beramal pada mudhaf isem sabiq
وزيداً ضربت غلامه،
Contoh
Terdahulu isem dan tertakkhir washaf  yang sibuk beramal pada dhamer isem sabiq
{وَكُلَّ إِنسَانٍ أَلْزَمْنَاهُ طَآئِرَهُ فِي عُنُقِهِ}

 فالنصب في ذلك كله بمحذوف وجوباً يفسره ما بعده
Maka bermula nashab pada demikian tiap-tiapnya demikian (Isem saabiq) itu dengan amil yang dibuangkan hal keadaan wajib yang manafsirkan akanya amil oleh barang sesudahnya (Fiil atau washaf yang tertakkhir).
والتقدير:
Dan bermula takdir itu
 اضرب زيداً اضربه؛ أنا ضارب زيداً أنا ضاربه، أهنت زيداً ضربت غلامه، وألزمنا كل إنسان ألزمناه.

PENJELASAN
Hakikat istighal adalah terduhulu mamul (isem mansub) dan tertakkir amill (fiil atau washaf) di mana amil tersebut telah menggunakan kekuatannya untuk menasabkan dhamer yang kembali kepada isem sabiq atau menasabkan mudhaf dari dhamer tersebut sehingga tidak punya kekuatan lagi  untuk menashabkan isem saabiq. Maka isem saabiq tersebut bukan dinasabkan oleh amil yang tertakkhir itu tapi dinashabkan oleh amil yang wajib ditakdirkan di belakangnnya sesuai dengan amil yang tertakkhir itu.

KEKELIRUAN YANG SERING DILAKUKAN
مشتغل : Diterjemahkan dengan yang berbimbang dan bimbang itu dipahami dengan makna ragu, sehingga pengertiannya fiil atau washaf yang tertakkhir ragu tidak tahu harus beramal kemana.

Yang tepat
مشتغل : diterjemahkan dengan yang sibuk atau boleh juga diterjemahkan dengan yang berbimbang bahasa jawi (bukan bahasa Indonesia). Berbimbang dalam bahasa jawi adalah sibuk bukan bimbang. Sehingga pengertiannya fiil atau washaf itu telah menggunakan kekuatannya untuk menasab isem sabiq atau menasabkan mudhaf isem sabiq.

Dhamir pada  ملابسه dikembalikan kepada isem sabiq sehingga pengertian fiil atau washaf sibuk beramal pada mulabis isem saabiq dan sangat sulit menjelaskannya.

Yang Tepat

Marja dhamir pada  ملابسه adalah dhamer isem saabiq sehingga pengertiannya fiil atau washaf itu sibuk beramal pada mudhaf dhamir yang kembali kepada isem saabiq.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar