Kamis, 30 November 2017

TERJEMAHAN DAN I’RAB KITAB AWAMEL VERSI DAYAH ACEH (BAGIAN III)





BAHAGIAN (NA’U) PERTAMA


فَالنَّوْعُ الْأَوَّلُ  حُرُوْفٌ تَجُرُّ الإِسْمَ فَقَطْ
Terjemahan :
            Maka bermula bahagian yang pertama itu beberapa huruf yang menjar ia beberapa huruf akan isem saja.

I’rab:
فَ        : Huruf tafsir
النَّوْعُ    : Mubtada’. Hukum mubtada’ marfu’. Alamat rafa’ dhammah yang dhahir pada akhirnya, karena isem mufrad. Hukum isem mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
النَّوْعُ    : Maushuf.
 الْأَوَّلُ   : Disifatkan kepada AN-NAW’U. Hukum sifat mengikuti mausuf, disifat kepada yang marfu’, marfu’. Alamat rafa’ dhammah yang dhahir pada akhirnya, karena isem mufrad. Hukum isem mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah. 
حُرُوْفٌ  : Khabar mubtada’. Hukum khabar mubtada marfu’. Alamat rafa’ dhammah yang dhahir pada akhirnya, karena jama’ taksir. Hukum jamak taksir dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
 تَجُرُّ      : Fi’il mudhari’ marfu’ karena sunyi dari pada amil naashib dan amil jaazim. Alamat rafa’ dhammah yang dhahir pada akhirnya. Karena fi’il mudhari’ shahih akhir. Hukum fi’il mudhari’ shahih akhir dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijazam dengan sukun.
الإِسْمَ    : Maf’ul. Hukum maf’ul manshub. Alamat nashab fatah yang dhahir pada akhirnyan, karena isem mufrad. Hukum isem mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
فَ       : Huruf rabith.
قَطْ      : Dharaf zaman. Dibina atas sukun pada mahal rafa’ khabar mubtada’ yang dibuangkan. Takdirnya:
اِذَا عَلِمْتَ عَمَلَ الْحُرُوْفِ الْمَذْكُوْرَةِ فَهِيَ قَطْ

وَ هِيَ تِسْعَةَ عَشَرَ حَرْفًا
Terjemahan:
            Dan bermula dianya huruf yang menjar isem saja itu Sembilan belas. (Apa ia Sembilan belas?) Huruf.

I’rab :
وَ          : Huruf isti’naf.
هِيَ      : Isem dhamer mufradah ghaibah. Dibina atas fatah pada mahal rafa’, mubtada’.

تِسْعَةَ عَشَرَ: Isim adat murakab. Dibina atas fatah pada mahal rafa’, khabar mubtada’. Tugasnya menashab isim nakirah jadi tamyiiz.
حَرْفاً    : Tamyiz. Hukum tamyiz manshub. Alamat nashab fatah yang dhahir pada akhirnya, karena isem mufrad. Hukum isim mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
 اَلْبَاءُ  وَ مِنْ وَ إِلَى وَ فِي وَ عَنْ وَ وَاوُ الْقَسَمِ وَ بَاءُ الْقَسَمِ وَ تَاءُ الْقَسَمِ
 وَ اللَّامُ وَ رُبَّ وَ وَاوُهُ  وَ عَلىَ وَ الْكَافُ وَ مُذْ  وَ مُنْذُ  وَ حَتَّى وَ حَاشَا  
وَ عَدَا  وَ خَلاَ .
Terjemahan :
            (Mana-mana Sembilan belas?) :
بِ (dengan) dan   مِنْ  ( dari pada) dan اِلَى  (kepada) dan فِيْ  (pada) dan عَنْ  (dari pada) dan وَ   (bermakna demi/sumpah) dan   بِ (bermakna demi/sumpah) dan  تَ  (bermakna demi/sumpah) dan لِ (bagi) dan رُبَّ (sedikit) dan و (bermakna sedikit) dan عَلَى (atas) dan كَ (seperti) dan    خَلاَ (selain) dan  مُذْ (semenjak) dan مُنْذُ (semenjak) dan حَتَّى (sehingga) dan حَاشَا (selain) dan عَدَا (selain) dan خَلاَ (selain).
  
I’rab:
تِسْعَةَ عَشَرَ : Mubdal minhu.
خَلاَ Hingga  الباء

: Isem ‘ALAA SABILIL HIKAYAH. Dibina atas MAA KAANA ‘ALAIH pada mahal rafa’dibadal kepada TIS’ATA ASYARA.  

8 komentar: