Rabu, 12 September 2018

TERJEMAHAN DAN I'RAB KITAB AWAMIL VERSI DAYAH ACEH NA'U KE DUA BELAS



و النوع الثانى عشر : افعال المدح والذم ، ترفع اسم الجنس المعرّف بالالف واللام والمخصوص بالمدح والذم.
Terjemah:
Dan (bermula) Bahagian yang ke dua belas (itu) beberapa fi’I’ Maddah (pujian) dan Dzam (cacian) yang merafa’ ia (fi’il maddah dan dzam) (akan) isim jenis yang dima’rifahkan (akan dia isim jenis) dengan Alif dan Laam dan dikhususkan (akan dia isim jenis) dengan puji dan caci.

I’rab :
وَ          Huruf Isti’naf
النَّوْعُ    : Mubtada’. Hukum mubtada’ marfu’. Alamat rafa’ dhammah yang dhahir pada akhirnya, karena isem mufrad. Hukum isem mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
النَّوْعُ    : Maushuf.
الْثَانِى عَشَرَIsem ‘adat murakab dibina atas fatah pada mahal rafa’ disifat kepada النَّوْعُ.
أَفْعَالُ   : Khabar mubtada’. Hukum khabar mubtada marfu’. Alamat rafa’ dhammah yang dhahir pada akhirnya, karena jama’ taksir. Hukum jamak taksir dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
أَفْعَالُ   : Mudhaf
المدح   : Mudhaf  Ilaih. Hukum mudhaf ilaih majrur dengan mudhaf. Alamat jar kasrah    yang dhahir pada akhirnya. Karena isim mufrad. Hukum jama’ taksir dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
و       Huruf Athaf
الذم    : Diathaf kepada المدح diathaf kepada majrur, majrur. Alamat jar kasrah yang dhahir pada akhirnya. Karena isim mufrad. Hukum isim mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
 تَرْفَعُ    : Fi’il mudhari’ ma’ruf yang muta’addi dan marfu’ karena sunyi dari pada amil naashib dan amil jaazim. Alamat rafa’ dhammah yang dhahir pada akhirnya. Karena fi’il mudhari’ shahih akhir. Hukum fi’il mudhari’ shahih akhir dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijazam dengan sukun. Tugas fi’il ma’ruf yang muta’addi merafa’ fa-il dan menashab maf’ul. Fa-ilnya dhamer yang ada didalamnya. Takdirnya هي.
اسْمَ    Maf’ul. Hukum maf’ul manshub. Alamat nashab fatah yang dhahir pada akhirnyan, karena isem mufrad. Hukum isem mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
اسْمَ    Mudhaf.
الجنس : Mudhaf ilaih. Hukum mudhaf ilaih majrur dengan mudhaf. Alamat jar kasrah    yang dhahir pada akhirnya. Karena isim mufrad. Hukum isim mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
الجنس  : Maushuf.
 المعرّف  : Disifatkan kepada الجنس , hukum sifat mengikuti mausuf, disifat kepada majrur, majrur. Alamat jar kasrah    yang dhahir pada akhirnya. Karena isim mufrad. Hukum jama’ taksir dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
 ب       : Huruf jar.
الالف   : Majrur dengan ب. Alamat jar kasrah    yang dhahir pada akhirnya. Karena isim mufrad. Hukum jama’ taksir dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
و      Huruf Athaf
اللام   : Diathaf kepada الالف, diathaf kepada majrur, majrur. Alamat jar kasrah yang dhahir pada akhirnya. Karena isim mufrad. Hukum isim mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
و      Huruf Athaf
المخصوص: Diathaf kepada المعرّف, diathaf kepada majrur, majrur. Alamat jar kasrah yang dhahir pada akhirnya. Karena isim mufrad. Hukum isim mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
ب       : Huruf jar.
المدح   : Majrur dengan ب. Alamat jar kasrah    yang dhahir pada akhirnya. Karena isim mufrad. Hukum jama’ taksir dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
و      Huruf Athaf
الذم   : Diathaf kepada المدح, diathaf kepada majrur, majrur. Alamat jar kasrah yang dhahir pada akhirnya. Karena isim mufrad. Hukum isim mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
وهي اربعة افعال نعم ، و بئس ، و ساء ، و حبّذا  
Terjemah :
Dan (bermula) dianya (fi’il maddah dan fi’il Dzam) (itu) empat segala fi’il. (Mana-mana empat):
نعم ،  
(Sebaik-baik)
و بئس ،
Dan (Seburuk-buruk)
 و ساء ،
Dan (Seburuk-buruk)
 و حبّذا
Dan (Sebaik-baik)

I’rab :

         وَ : Huruf isti’naf.
هِيَ      : Isem dhamer mufradah ghaibah. Dibina atas fatah pada mahal rafa’, mubtada’.
اَرْبَعَةُ   : Khabar mubtada’. Hukum khabar mubtada marfu’.Alamat rafa’ dhammah yang dhahir pada akhirnya, karena isem mufrad. Hukum isem mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
اَرْبَعَةُMudhaf
اَفْعَالٍ : Mudhaf  Ilaih. Hukum mudhaf ilaih majrur dengan mudhaf. Alamat jar kasrah    yang dhahir pada akhirnya. Karena jamak taksir. Hukum jama’ taksir dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
اَرْبَعَةُ : Mubdal minhu
 نعم - حبذ  : Isem عَلَى سَبِيْلِ الْحِكَايَةِ . Dibina atas  مَا كَانَ عَلَيْهِ pada mahal rafa’ dibadal kepada اَرْبَعَةُ

SEMOGA BERMANFAAT

Tidak ada komentar:

Posting Komentar