Rabu, 12 September 2018

TERJEMAHAN DAN I'RAB KITAB AWAMIL VERSI DAYAH ACEH NA'U (BAGIAN) KE TIGA BELAS



و النوع الثالث عشر : افعال الشك واليقين تدحل على اسمين ثانيهما عبارة عن الاوّل وتنصبهما على المفعولين
Terjemahan:
Dan (bermula) bagian yang ketiga belas (itu) bebera fi’il syak dan fi’il yakin yang masuk (ia) fi’il syak dan fi’il yakin atas dua isim. Bermula yang kedua dari padanya dua isim (itu) ibarat daripada yang pertama dan menashab (ia) fi’il syak dan fi’il yakin (akan) keduanya (dua isim) atas dua maf’ul.

I’rab :
وَ          Huruf Isti’naf
النَّوْعُ    : Mubtada’. Hukum mubtada’ marfu’. Alamat rafa’ dhammah yang dhahir pada akhirnya, karena isem mufrad. Hukum isem mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
النَّوْعُ    : Maushuf.
الْثَالث عَشَرَIsem ‘adat murakab dibina atas fatah pada mahal rafa’ disifat kepada النَّوْعُ.
أَفْعَالُ   : Khabar mubtada’. Hukum khabar mubtada marfu’. Alamat rafa’ dhammah yang dhahir pada akhirnya, karena jama’ taksir. Hukum jamak taksir dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
أَفْعَالُ   : Mudhaf
الشك   : Mudhaf  Ilaih. Hukum mudhaf ilaih majrur dengan mudhaf. Alamat jar kasrah    yang dhahir pada akhirnya. Karena isim mufrad. Hukum isim mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
و       Huruf Athaf
اليقين   : Diathaf kepada الشك diathaf kepada majrur, majrur. Alamat jar kasrah yang dhahir pada akhirnya. Karena isim mufrad. Hukum isim mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
تدحل: Fi’il mudhari’ ma’ruf yang muta’addi dan marfu’ karena sunyi dari pada amil naashib dan amil jaazim. Alamat rafa’ dhammah yang dhahir pada akhirnya. Karena fi’il mudhari’ shahih akhir. Hukum fi’il mudhari’ shahih akhir dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijazam dengan sukun. Tugas fi’il ma’ruf yang muta’addi merafa’ fa-il dan menashab maf’ul. Fa-ilnya dhamer yang ada didalamnya. Takdirnya هي.
على       Huruf jar
اسمين    Majrur dengan  علىalamat jar ي . Karena isim tasniah. Hukum isim tasniah dirafa’ dengan Alif dinashab dengan Yaa dan dijar dengan Yaa.
 ثاني    Mubta’, hukum mubtada marfu’ alamat rafa’ dhammah yang ditakdirkan karena isem mangkus. Hukum isim mangkus dirafa’ dengan takdir, dinashab dengan fatah dan dijar dengan takdir.
هما       Isem dhamir tasniah ghaib, dibina atas sukun pada mahal jar, mudhaf ilaih.
عبارة Khabar mubtada. Hukum khabar mubtada marfu’. Alamat jar kasrah    yang dhahir pada akhirnya. Karena isim mufrad. Hukum isim mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
عن      : Huruf jar
 الاوّل : Majrur dengan عن . Alamat jar kasrah yang dhahir pada akhirnya karena isim mufrad. Hukum isim mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
  و       :  Huruf Athaf
تَنْصِبُ  : Fi’il mudhari’ ma’ruf yang muta’addi dan marfu’ karena diathaf kepada fi’il marfu’. Tugas fi’il ma’ruf yang muta’addi merafa’ fa-il dan menashab maf’ul. Fa-ilnya dhamer yang ada didalamnya. Takdirnyaهي.
هما    Isem dhamir tasniah ghaib, dibina atas sukun pada mahal nashab, maf’ul.
على       Huruf jar
المفعولين  Majrur dengan  علىalamat jar ي . Karena isim tasniah. Hukum isim tasniah dirafa’ dengan Alif dinashab dengan Yaa dan dijar dengan Yaa.
و هي سبعة افعال: حسبت ، و خلت ، و ظننت، و رايت ، و زعمت  و وجدت ،  وعلمت
Dan (bermula) dianya (fi’il syak dan fi’il yakin) (itu) tujuh segala fi’il.
(Mana-mana tujuh):
حسبت ،
 (Aku sangka)
و خلت ،
Dan (aku sangka)
و ظننت،
Dan (aku sangka)
 و رايت ،
Dan (aku lihat / aku yakin)
 و علمت ،
Dan (aku ketahui / aku yakin)
 و وجدت ،
Dan (aku dapatkan / aku yakin)
و زعمت
Dan (aku sangka)

I’rab :

         وَ : Huruf isti’naf.
هِيَ      : Isem dhamer mufradah ghaibah. Dibina atas fatah pada mahal rafa’, mubtada’.
سبعة   : Khabar mubtada’. Hukum khabar mubtada marfu’.Alamat rafa’ dhammah yang dhahir pada akhirnya, karena isem mufrad. Hukum isem mufrad dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
  سبعةMudhaf
اَفْعَالٍ : Mudhaf  Ilaih. Hukum mudhaf ilaih majrur dengan mudhaf. Alamat jar kasrah    yang dhahir pada akhirnya. Karena jamak taksir. Hukum jama’ taksir dirafa’ dengan dhammah, dinashab dengan fatah dan dijar dengan kasrah.
سبعة : Mubdal minhu
 حسبت - خلت  : Isem عَلَى سَبِيْلِ الْحِكَايَةِ . Dibina atas  مَا كَانَ عَلَيْهِ pada mahal rafa’ dibadal kepada سبعة 

SEMOGA BERMANFAAT
         

1 komentar: