Rabu, 18 Oktober 2017

MACAM-MACAM I’RAB BISMILLAH


بسم الله الرحمن الرحيم
Terdiri dari lima kalimat, yaitu:
ب- اسم الله الرحمن- الرحيم
I’rabnya ada beberapa macam:
1.      بِ  = Huruf Jar Asliyyah
اِسْمِ = Majrur dengan  بAlamat jarnya kasrah yang ada di ujungnya. ب  muta’allaq dengan fi’il yang buang. Takdirnya أؤلف
      2.  بِ  = Huruf Jar ziyadah
اِسْمِ = Mubtada, marfu’ dengan ibtida’, alamat rafa’nya dhammah yang ditakdirkan, tidak mungkin dinampakkan demi menghormati huruf jar ziyadah. Huruf jar ziayadah tidak butuh muta’allaq.
Khabar ismi adalah  مَبْدُوْءٌ بِهِ  yang dibuang. Takdirnya adalah : اِسْمُ اللهِ  مَبْدُوْءٌ بِهِ  
3.      اللهِ  - Mudhaf ilaih. Alamat jarnya kasrah yang ada pada akhirnya.
4.      الرحمنِ - الرحيمِ  
الرحمنِ = Disifatkan kepada lafadh Allah. Alamat jarnya kasrah.
الرحيمِ  = Disifatkan kepada lafadh Allah. Alamat jarnya kasrah.
Susunan lengkapnya menjadi:
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ
Cara ini sesuai dengan qaidah Arabiyah dan seperti inilah mesti dibaca pada basmalah dalam al-Qur’an.

5.       الرحمنِ - الرحيمُ   
             الرحمنِ  = Disifatkan kepada lafadh Allah. Alamat jarnya kasrah.       
               الرحيمُ= Khabar mubtada yang dibuangkan. Alamat rafa’anya dhammah.
                          Takdirnya هُوَ الرَّحِيْمُ =
Susunan lengkapnya menjadi:
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمُ
Cara ini sesuai dengan qaidah Arabiyah tapi tidak boleh dibaca pada basmalah dalam al-Qur’an.

6.           الرحمنِ - الرحيمَ    
      الرحمنِ = Disifatkan kepada lafadh Allah. Alamat jarnya kasrah.
      الرحيمَ  = Mansub dengan ta’dhim. Alamat nasabnya fatah.
Susunan lengkapnya menjadi:
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمَ
Cara ini sesuai dengan qaidah Arabiyah tapi tidak boleh dibaca pada basmalah dalam al-Qur’an.

7.      الرحمنَ - الرحيمَ  
الرحمنَ = Mansub dengan ta’dhim. Alamat nasabnya fatah.
الرحيمَ  = Mansub dengan ta’dhim. Alamat nasabnya fatah.
Susunan lengkapnya menjadi:
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنَ الرَّحِيْمَ
Cara ini sesuai dengan qaidah Arabiyah tapi tidak boleh dibaca pada basmalah dalam al-Qur’an.

8.      الرحمنَ - الرحيمُ
 الرحمنَ = Mansub dengan ta’dhim. Alamat nasabnya fatah.
الرحيمُ   = Khabar mubtada yang dibuangkan. Alamat rafa’anya dhammah.
                         Takdirnya هُوَ الرَّحِيْمُ =
Susunan lengkapnya menjadi:
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنَ الرَّحِيْمُ
Cara ini sesuai dengan qaidah Arabiyah tapi tidak boleh dibaca pada basmalah dalam al-Qur’an.

9.      الرحمنُ - الرحيمُ
 الرحمنُ =  Khabar mubtada yang dibuangkan. Alamat rafa’anya dhammah.
                         Takdirnya هُوَ الرَّحِيْمُ =
الرحيمُ   = Khabar mubtada yang dibuangkan. Alamat rafa’anya dhammah.
                         Takdirnya هُوَ الرَّحِيْمُ =

Susunan lengkapnya menjadi:
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنُ الرَّحِيْمُ
Cara ini sesuai dengan qaidah Arabiyah tapi tidak boleh dibaca pada basmalah dalam al-Qur’an.

10.  الرحمنُ الرحيمَ
 الرحمنُ= Khabar mubtada yang dibuangkan. Alamat rafa’anya dhammah.
                         Takdirnya هُوَ الرَّحِيْمُ =
الرحيمَ  = Mansub dengan ta’dhim. Alamat nasabnya fatah.
Susunan lengkapnya menjadi:
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنُ الرَّحِيْمَ
Cara ini sesuai dengan qaidah Arabiyah tapi tidak boleh dibaca pada basmalah dalam al-Qur’an.

11.  الرحمنُ الرحيمِ
Susunan lengkapnya menjadi:
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنُ الرَّحِيْمِ
Cara ini tidak sesuai dengan qaidah Arabiyah dan tidak boleh dibaca pada basmalah dalam al-Qur’an.
12.  الرحمنَ الرحيمِ
Susunan lengkapnya menjadi:
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنَ الرَّحِيْمِ
Cara ini tidak sesuai dengan qaidah Arabiyah dan tidak boleh dibaca pada basmalah dalam al-Qur’an.

KESIMPULAN
            Ada Sembilan wajah membaca basmalah dan terbagi tiga:
I.     Sesuai dengan qaidah Arabiyah dan boleh dibaca dalam al-Qur’an, yaitu:
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

II.   Sesuai dengan qaidah Arabiyah tapi tidak boleh dibaca dalam al-Qur’an, yaitu:

1.      بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمَ
2.      بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمُ
3.      بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنَ الرَّحِيْمَ
4.      بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنَ الرَّحِيْمُ
5.      بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنُ الرَّحِيْمُ
6.      بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنُ الرَّحِيْمَ
III.     Tidak sesuai dengan qaidah Arabiyah dan tidak boleh dibaca dalam al-Qur’an, yaitu:
1.      بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنُ الرَّحِيْمِ
2.      بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنَ الرَّحِيْمِ


Lihat: Syarh Syeikh Hasan al-Kafrawi Ala Matn al-Ajrumiyah, hal. 5 -6.

5 komentar: